Sudah Tak Wajar! Harga Rumah Terjun Bebas Sampai 30% Karena Covid-19

Sudah Gak Wajar! Harga Rumah Terjun Bebas Sampai 30%

Harga Rumah Terjun Bebas – Pandemi covid-19 makin memperparah anjloknya harga rumah bekas atau second. Penurunan harga sangat signifikan dibandingkan periode sebelum adanya pandemi covid-19.

Ketua Umum Asosiasi Real Estate Broker Indonesia (Arebi) Lukas Bong menyebut koreksi rumah bekas saat ini sudah melebihi tahap kewajaran.

“Koreksi di market bisa 20-30% untuk properti seperti rumah mewah dan ruko strategis yang harganya di atas Rp 1 miliar,” katanya kepada CNBC Indonesia, Selasa (19/5).

Mengenai deposit s128 via pulsa harga properti yang berada di bawah Rp 500 juta, juga tetap mengalami penurunan harga, meski tidak separah harga properti dengan harga yang lebih tinggi.

“Saya pikir koreksi nggak banyak karena harga riil market. Kalau koreksi maksimum di 10%,” katanya.

Baca juga : Begini Penampakan Rumah Mewah yang Diobral di Tengah Corona

Penurunan tersebut menjadi momentum yang pas bagi investor untuk masuk berinvestasi. Lukas menyebut banyak investor yang sudah ancang-ancang dalam mencari properti yang pas. Ketika harganya mulai miring, maka akan mulai masuk. Terutama ketika pemilik rumah sedang dalam kondisi butuh uang, yang memaksa menjual rumah dengan harga lebih rendah dari harga aslinya.

Harga Rumah Terjun Bebas Sampai 30%

“Kalau kita percaya badai (pandemi corona) pasti berlalu, ini benar-benar waktu yang tepat dan saya sendiri percaya ini kan hitungan masalah waktunya kapan. Juli, Agustus, September atau someday akan berlalu. Atau manusia akan biasa hidup dengan corona. Kita percaya ini akan berlalu. Karena properti kan kebutuhan primer dan dicari orang,” sebutnya.

Menurut Lukas, hal ini bisa dibilang baru dialaminya, dimana harga properti mengalami penurunan yang cukup parah. Berbeda dengan masa krisis moneter tahun 1998 dahulu yang juga mengalami masalah, namun tidak semasif saat ini. Peluang penurunan ini juga bisa dimanfaatkan oleh orang-orang yang berinvestasi di mata uang dolar.

“Investor yang dulu beli dolar Rp.10 ribu /dolar sekarang harganya sampai Rp 15 ribu, ada naik 30% ditambah diskon properti 20-30%. Jadi kalau mereka jual dolar beli properti, mereka bisa dapat properti separuh harga kurang lebih. Diskon mereka dapat barang yang potongannya 50-60%. Itu luar biasa, nggak pernah terjadi sebelumnya,” kata Lukas.

Sumber : Cnbcindonesia.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *